Ini Mimpiku, Apa Mimpimu?

Jumat, 31 Januari 2014 - Diposting oleh Ochadon di 18.14

Subuh ini aku terbangun dan terharu banget baca sms dari adekku. Yang isinya cuman simple tapi aku ga nyangka kalo si bontot itu bisa ngomong kaya gitu ke aku. Sebagai kakak aku merasa gagal -_- aku yang ga bisa dewasa atau dia yang dewasa nya kecepetan haha. Semalem aku ketiduran setelah aku curhat ke dia kalo aku udah ga nyaman di Jogja. Aku pengen merantau yang lebih jauh. Dan dia bilang ke aku "lakukan yang menurutmu membuatmu nyaman dan kamu senang menjalaninya" sangat simpel emang tapi ga nyangka aja kalo kata kata kaya gitu bisa keluar dari dia.

Seminggu ini tidur aku gapernah nyenyak, ga tenang, gelisah, terlalu banyak yang ada di otakku. Kemaren aku baca artikel tentang pentingnya harapan, yap betapa pentingnya harapan dan tujuan kita hidup. Dari situ banyak kata kata yang mengingatkan aku tentang mimpi mimpiku yang udah aku susun rapi 4 tahun yang lalu. 4 tahun lalu (hampir 5 ding) aku baru lulus SMA dan dengan semangat yang menggebu-gebu aku susun semua mimpi mimpiku, diantaranya :
1. Kuliah di jurusan ilmu komunikasi
2. Lulus tepat waktu
3. Kerja di media
No 1 dan no 2 udah kesampaian, aku ngebet banget pengen kuliah di komunikasi disaat temen temenku sibuk pengen masuk kedokteran, farmasi, teknik, dll. Orang tuaku pun awalnya ga ngedukung, menurut mereka masa depan ga terjamin. Cewek itu cocoknya kerja di bidang kesehatan atau pendidikan. Tapi aku coba yakinkan mereka, daripada aku menuruti mereka tapi ujung ujungnya aku ga enjoy ngejalaninnya, kenapa ga biarin aku ngejalanin apa yang aku pilih dan aku enjoy. Masa depan ga dijamin dari jurusan yang kita pilih, tapi kita sendiri yang tentukan. Pernah denger kata kata "kita ga bisa milih kita dilahirkan oleh siapa, tapi kita bisa tentukan sendiri masa depan yang seperti apa" kan? Nah ayoo mulai tentukan masa depan kita.

Awal kuliah, aku semangat banget. Disaat temen temenku pada bilang males kuliah, bolos-bolosan, aku orang yang sangat ga terpengaruh dengan itu semua. Aku sangat enjoy, saat aku ngerasa kuliah bener bener ngebosenin, aku anggep aja ke kampus cuman buat ketemu temen temen, jadi aku semangat lagi, walopun kadang di kelas ketiduran, sering ditegur dosen gara gara berisik, aku tetep enjoy. Ada tugas aku kerjain, ngumpulin tugas tepat waktu. Ujian aku jalanin, walopun ga ngerti apa yang aku tulis di lembar jawab itu ngaco apa ngga yang penting aku isi. Orang tuaku selalu ngingetin "yang ngebayarin aja semangat, masa yang tinggal jalanin doang ga semangat". Kuliahku bisa dibilang lancar, aku selesaiin beban sks teori ku di semester 6. Jadi semester 7 tinggal mata kuliah praktek dan skripsi. Skripsi bener bener tantangan buat mahasiswa, dimana kita bener bener dituntut ngelawan rasa males kita. Tapi alhamdulillah aku bisa selesaiin sesuai target, bulan november aku ajuin judul, dan februari aku udah sidang dan dinyatakan lulus. Orang tuaku bahkan gatau kalo aku waktu itu udah skripsi, dan tiba tiba aku bilang aku mau seminar mereka kaget. Aku sarjana dengan masa kuliah 3 tahun 5 bulan, dan di usiaku yang belum genap 22. Aku bangga waktu itu, apalagi pas liat senyum orang tuaku pas aku wisuda dan dengan bangga mereka cerita ke temen temen mereka kalo anak cewek satu satunya ini udah sarjana.

Sekarang, hampir setahun sejak aku dinyatakan lulus S1 dan aku masih belom jadi apa apa. Belom bisa bikin mereka bangga lagi. Ini yang setiap hari menghantui aku. Aku kehilangan apa tujuan hidupku, aku terlalu santai di zona nyaman. Yap, aku terlena banget sama kenyamanan disini. Sekarang aku kerja di online shop, sehari hari aku bangun tidur, sarapan kalo sempet, ke kantor, beresin kerjaan, sebelum sore kadang udah pulang. Abis itu? Jalan jalan, ato karokean, nongkrong ato tidur tiduran lagi, malem hari aku ngerekap orderan kadang ampe tengah malem dan begitu setiap harinya. Aku bosen, aku jenuh, ga ada sesuatu yang menantang dan menuntutku buat semangat kaya dulu lagi. Jogja emang terlalu nyaman, terlalu santai untuk bergerak cepat. Aku bener bener terjebak di comfort zone. Aku tau ini kesalahanku karna aku ga bikin target ato harapan harapan aku berikutnya kaya waktu aku baru lulus SMA dulu. Aku terlalu terlena sama apa yang udah aku raih waktu itu sampe aku lupa kalo sebenernya ini adalah awal dari hidup aku yang sebenernya, aku lupa masih banyak yang harus aku susun lagi dan mulai melangkah. Aku terlalu terbawa arus, hidup dengan go with the flow aja. Aku lupa sama mimpi mimpiku yang masih banyak banget.

Aku harus baca lagi kata kata di halaman motto skripsiku "there is no growth in comfort zone, and there is no comfort in growth zone. So I must leave my comfort zone to grow". Aku bener bener harus pergi dari zona nyaman ini. Awalnya, aku nerima tawaran buat kerja di online shop buat ngilangin status fresh graduate aku aja, paling ga biar ada pengalaman di dunia kerja lah after lulus. Tapi semakin kesini aku semakin lupa sama tujuan awal aku, apalagi sekarang aku makin ngerasa nyaman sama kerjaan aku. Dulu, setelah lulus aku semangat banget pengen hidup dan kerja di Jakarta. Disaat banyak temen temenku yang selalu mematahkan semangatku, dan aku tetep gigih bolak balik Jakarta sendirian buat interview atau psikotes. Kenapa Jakarta? Karna aku yakin, dibalik semua ketidakramahan dan semua keruwetan Jakarta, disana ada kehidupan. Kehidupan yang bener bener menutut kita harus selalu move, kalo ga gerak kamu bakal jadi sampah disana. Ga ada orang besar yang lahir dan besar dengan kenyamanan. Semua butuh perjuangan, dan yang namanya perjuangan itu ga ada yang enak, semua pahit.

Sekarang, disaat aku bisa cari duit sendiri dan bisa ngebeli apa yang aku pengen tanpa minta ke orang tua, aku ngerasa semakin ga menghargai yang namanya duit. Balik lagi mungkin karna aku ngedapetinnya ga terlalu susah jadi buat ngebuangnya juga ga berat. Mungkin beda kalo aku di Jakarta, buat kerja aja aku harus bangun sebelum subuh, abis itu desek desekan di busway buat ke kantor. Balik kantor udah malem dan pulang ke kosan harus bermacet macetan dulu. Di Jogja ga ada ritme kerja yang kaya gitu, disini semua ramah dan nyaman, ga ada something yang menuntut kita harus bener bener fight. Aku inget kata dosenku kalo di Jogja emang ga bakal ngasih kehidupan, kalo kalian pengen kehidupan yang sebenar benarnya kalian harus ke Jakarta, Jakarta mungkin emang kejam, tapi dengan kalian bisa menaklukan Jakarta, kalian bakal bisa hidup di kota mana aja.

Yap, aku yakin lagi kalo aku emang harus hijrah ke Jakarta, aku bakal ngeyakinin orang tuaku lagi kalo aku harus mencari kehidupanku disana, kaya kata kata orang, Jakarta adalah tempat dimana semua mimpi akan terwujud. Mimpiku masih banyak banget dan belom ada satu pun usaha aku buat mengarah kesana. Aku harus fight demi mimpi mimpiku yang masih banyak. Apa kalian udah kebayang 10 tahun lagi bakal jadi apa? Ato harapan apa yang pengen lo raih 10 tahun ke depan? Aku pengen keliling Eropa dengan duit dari hasil jerih payahku sendiri tanpa takut bakal kehabisan duit karna di Indonesia aku punya bisnis restoran dan butik. Aku pengen naikin haji orang tua dan keluargaku. Aku pengen beli rumah di Jogja. Aku pengen punya villa di Lombok. Mungkin banyak orang yang bakal memandang sebelah mata atau meremehkan mimpi besar kita, tapi bodo amat lah. Kita yang mimpi ini, bukan mereka. Mimpiku emang banyak, dan mungkin beda sama kebanyakan cewek pada umumnya yang rata rata memimpikan setelah lulus bakal nikah dan hidup bahagia membangun keluarganya atau menopangkan hidup di suaminya. No, it's not me. Aku gamau hidupku kelak cuman mengandalkan suami, aku bakal hidup karna perjuanganku sendiri dan menikmati hasil jerih payahku sendiri. Aku belom kebayang suatu hari nanti bakal nikah sama cowok yang kaya gimana, karna sekarang aku emang belom siap buat berkomitmen. Masih banyaakk banget yang harus aku perjuangin sendiri buat keluarga dan diri aku sendiri. But someday, aku pasti bakal memikirkan dan mulai membangunnya ketika aku udah bener bener siap.

Nah, sekarang aku udah inget apa aja harapan dan mimpi aku. Harapan dan mimpi itu penting teman, kita ga bakal bergerak kalo kita gapernah tau apa harapan dan tujuan hidup kita. Aku orang yang sangat percaya akan keajaiban mimpi, ga ada mimpi yang terlalu besar, yang ada cuman usaha nya aja yang kurang besar. Yang namanya mimpi, mau besar mau kecil dua dua nya gratis kok, jadi kenapa ga besar sekalian? Tulisan ini bakal jadi saksi dan motivasi aku buat cepet cepet move and fight. Saat aku ngerasa down dan lelah nanti aku bakal baca tulisan ini biar aku semangat lagi. Sekarang saatnya mulai action demi semua yang udah aku tulis di atas biar ga cuman sekedar jadi tulisan aja tapi bakal jadi kenyataan. Aamiiinn. So, apa harapan kalian?

Reaksi: